Monday, April 25, 2016

Refleksi

Akhir-akhir ini lagi sering-seringnya nemenin Rifandy nonton basket sambil dengerin dia cerita tentang pengalamannya main basket dulu. Dia cerita kalo jago atau enggaknya dia main itu tergantung lawannya. Kalo ketemu lawan yang jago, dia jadi ikutan jago mainnya. Sebaliknya, kalo ketemu lawan yang biasa aja atau malah nggak jago, dia jadi biasa juga. Waktu dia cerita itu aku cuma “Oh iya ya” sambil lalu aja.
Tapi setelah dipikir-pikir lagi...he’s got a point. Nggak cuma di basket aja hal itu berlaku, tapi juga di hubungan, dan mungkin di beberapa hal lainnya dalam hidup. Apa yang aku beri, itu yang aku dapat. Kalo aku ngerasa dia sering nyebelin, itu berarti karena akunya juga sering nyebelin. Kalo aku ngerasa dia kadang masih nggak bisa nahan emosi, itu karena akupun juga gitu. Pasangan itu kan refleksi diri kita. Kalo mau pasangan yang baik, jadilah baik. Kalo mau pasangan yang dewasa, jadilah dewasa. Teori ini aku udah ngerti dari dulu tapi nggak pernah ngejalaninnya. Emang di dunia ini yang paling gampang itu ngelihat kurangnya orang lain. Aku jadi suka kecewa dan marah-marah kalo dia gini gitu, tanpa pernah ngelihat diriku sendiri yang juga masih gini gitu. I tend to forget that when I point a finger at him, I have 3 fingers pointing at myself.
See? Masalah hidup yang menurutku ruwet ini hampir selalu solusinya sederhana. Terlalu sederhana sampai aku sering lupa.
Kalo kata The Beatles, “And in the end, the love you get is equal to the love you give.”
So if you want to be loved more, love more.
Pretty simple, yes?

1 comment:

  1. Hai salam kenal :)
    Tulisannya kece banget nih.
    Jadi tersadarkan, kalo memang apa yang kita perbuat juga bakal balik lagi ke diri kita. Semacam karma does exist yaa

    ReplyDelete